Apply Universitas

“Gimana sih caranya apply universitas?”, “Cari beasiswa dulu atau cari sekolahnya dulu?”, “Bikin proposalnya harus sedalem apa ya?”, “Ngejer TOEFL/IELTS dulu atau apply sekolah sama beasiswa dulu ya?”

Itu beberapa pertanyaan yang beberapa kali saya denger.

Menurut saya, ga ada jawaban salah atau bener di masalah nyari sekolah ini. Soalnya buat masing-masing pertanyaan di atas, jawaban saya sama: tergantung.

“Gimana sih caranya apply buat sekolah di luar?” : tergantung, mau apply ke negara mana, khususnya ke kampus mana

“Cari beasiswa dulu atau cari sekolahnya dulu?” : tergantung, beasiswanya bisa didapet kalau belum ada sekolahnya ga? Sekolahnya bisa nerima kalau belum tau bayarnya gimana ga?

“Bikin proposalnya harus sedalem apa ya?” : tergantung, negara mana yang dituju, dan kepikiran tentang topik tertentunya udah sedalem apa, juga saat ini perkembangan topik itu udah segimana?

“Ngejer TOEFL/IELTS dulu atau apply sekolah sama beasiswa dulu ya?” : tergantung, kampus atau beasiswa tujuannya wajibin nilai TOEFL/IELTS tertentu udah di tangan apa boleh nyusul?

 

Di luar masalah beasiswa dan persyaratan bahasa, masalah terberat itu sebenernya adalah nyari kampus tujuan. Gimana cara nyari kampus yang mau dituju? Pertanyaan yang di atas itu menurut saya bisa dianggep masalah administratif. Jadi mendingan mikirin gimana nyari kampus yang cocok dulunya.

Sebenernya ada beberapa cara buat dapetin kampus yang sesuai sama minat kita.

Cara yang paling ideal menurut saya: waktu kita nyusun tugas akhir atau tesis kita dulu, harusnya kan kita banyak baca literatur ya.. Nah, cek salah satu literatur yang paling menarik, itu dari kampus tertentu, jurusan tertentu, profesor tertentu kah? Kalau iya, coba cari tau persyaratan masuk kampusnya dan stalking tentang profesornya. Nah, karena kita udah punya cukup pengetahuan tentang topik itu dari tulisan kita waktu tugas akhir atau tesis, kita harusnya udah bisa buat proposal (buat yang S3 kali ya) buat diserahin ke profesornya buat jadi bahan pertimbangan.
Tapi sayangnya cara ini jarang saya temuin. Bisa jadi karena minatnya berubah dari tugas akhir atau tesisnya, bisa juga karena emang ga baca banyak pas nyusun tugas akhir atau tesisnya. (Saya juga termasuk yang A kok :P)

Itu cara ideal menurut saya loh ya; bukan cara yang bener karena balik lagi, menurut saya ga ada cara yang bener ataupun salah.

Nah, kalau itu idealnya, gimana dengan kenyataannya?

Saya sendiri nyoba beberapa cara sampai akhirnya bisa dapet universitas yang cocok sama saya:

  1. Waktu S2, setelah gagal nyari sendiri topik yang saya minatin, akhirnya saya fokus di jurusan yang saya minatin. Kebetulan waktu itu di ITB dibuka program dual degree ITB-Kanazawa University dengan jurusan yang pas sama minat saya. Saya coba ikut tes di ITB, ikutan matrikulasi, dan tes buat masuk Kanazawa Universitynya, dan untungnya langsung dapet sepaket sama beasiswa. Karena saya ga terlalu usaha buat yang satu ini, saya masih mikir ini masalah keberuntungan aja sih 🙂
  2. Buat S3 ini nih yang bikin agak sakit kepala buat dapetin sekolahnya. Saya awalnya minat riset di bidang information security. Walaupun saya masih ga kebayang apa yang bakal saya kerjain nanti, dan pemahaman saya tentang bidang ini masih amat sangat awam, saya coba buat proposal penelitian saya yang amat sangat general. Saya coba kontak profesor-profesor yang saya temuin kerja di bidang ini. Tapi sayangnya cuman segelintir orang yang fokus di bidang yang saya minati dan mereka semua ga ada yang lagi nerima mahasiswa PhD (atau itu alesan halus buat nolak saya, bisa jadi sih :3)
  3. Setelah saya coba hubungin semua profesor yang saya incer, saya cari juga kampus-kampus yang diterima sama LPDP (karena waktu itu inceran beasiswa saya yang utama ya si LPDP ini). Mulai dari UK, German, Swiss, ampe Jepang pun, saya cek semua kampus yang masuk list LPDP, terus saya cek apakah ada jurusan computer science, lanjut apakah ada bidang yang masuk sama proposal yang saya punya. Tapi ternyata, ini cukup sulit juga karena proposal yang saya punya masih sangat general, sedangkan profesor inceran saya di cara ke-3 ini bukan expert di bidang itu.
  4. Akhirnya saya ulang lagi cara ke-3 tanpa mikirin proposal yang saya bikin. Saya coba refresh lagi otak saya, dan cek bukan cuman tentang information security tapi juga tentang bidang lain yang juga saya minati; salah satunya tentang Graph Theory. Ketemulah satu research group yang amat sangat menarik minat saya, karena di sana ada keywords Graph dan Evolutionary Computation yang dua-duanya emang saya minati. Akhirnya saya e-mail ketua grup riset itu dan dia langsung forward email saya ke rekan satu grup riset dia yang riset di bidang yang saya minati itu. Langsung dibales lagi dengan respon amat sangat positif dan kita langsung bahas kira-kira topik apa yang buat saya tertarik. Setelah ok, saya coba apply secara resmi ke kampusnya. Proposal juga langsung saya buat tapi cuman satu halaman aja; jadi kayak semacam abstrak; dan dilampirkan di aplikasi ke universitasnya. Gak lama kemudian saya dapet balesan tentang jadwal wawancara, dan dapet LoA deh 🙂
  5. Satu cara lagi yang pernah coba saya cari sebenernya adalah cek project-project yang ada di FindAPhd.com . Di situ ada banyak banget project buat calon PhD; funding ataupun ga. Tapi sayangnya di sana ga ada yang cocok sama minat saya, jadi saya ga apply. Tapi penting buat dicoba sih 🙂

Masalah requirement bahasa, kalau mau belajar ke luar negeri sih ya menurut saya harusnya punya sertifikat kemampuan bahasa ya. Seminimal-minimalnya TOEFL ITP karena mungkin aja itu bisa dipake buat ngelamar beasiswa. Tapi kalau buat persyaratan sekolahnya, di Eropa rata-rata kampusnya prefer IELTS, kalau di Asia prefer TOEFL iBT. Tapi kalau beneran gatau mau apply ke Eropa atau Asia, mungkin TOEFL iBT bisa dipertimbangkan karena dia bisa dipake di Eropa juga.

Tapi intinya, ga ada alur yang jelas sebenernya, harus mana-mananya dulu; karena hampir semuanya bisa dikerjain secara paralel. Masalahnya cuman niat dan usaha (dan mungkin sedikit hoki – yang makin sulit didapetin kalo ga usaha dulu).

 

 

 

 

Posted in Uncategorized.

Leave a Reply