Should I study abroad?

Jujur pertanyaan ini ga pernah terbersit di kepala saya, karena saya emang dasarnya penasaran gimana sistem edukasi di luar negeri jadi pengen ngerasain belajar di negara lain dari awal. Tapi kemudian setelah dengerin cerita orang-orang, saya baru sadar ternyata ga sedikit orang yang punya alasan yang menurut saya amat sangat kurang bisa dijadiin motivasi buat kuliah di luar negeri.

Beberapa alasan yang menurut saya aneh walaupun manusiawi adalah:
1. Kayaknya keren tinggal di luar
2. Bisa nabung buat dibawa pulang ke Indonesia (entah nantinya buat buka usaha atau apa)
3. Pengen nyari jodoh bule
…dan mungkin beberapa alasan lain yang lagi gak kepikiran sama saya saat ini.

Tapi yang pasti, semua yang diatas itu cuman duniawi yang bakal ilang sebentar juga…

Keren tinggal di luar negeri?
Satu. Tinggal di luar negeri itu gak keren.
Dua. Kamu ngerasa tinggal di negara A keren? Kamu akan ada di tengah-tengah jutaan orang yang udah ‘keren’ dari lahir. Ke’keren’an kamu bukannya bakal ningkat tapi malah turun.
Tiga. Banyak kendala yang harus dipikirin. Kendala bahasa dan tradisi itu yang lumayan berat. Di Indonesia biasa dilayani sana-sini, di luar negeri harus mandiri. Walaupun bisa lancar bahasa tertentu, dengerin logat orang langsung belum tentu lancar.
Empat. Kamu yang mungkin ngerasa ngerti segala sesuatunya di Indonesia, yang menurut saya itu beneran keren, nyampe negara tujuan bisa jadi ngerasa gak ngerti apa-apa karena kurikulum yang ada di jenjang sebelumnya itu beda jauh. Keren benerannya malah jadi ilang deh di negara tujuan.

Bisa nabung buat dibawa pulang ke Indonesia?
Ini manusiawi. Banget.
Tapi kalo dijadiin alasan utama? Mikir-mikir lagi deh. Di Indonesia juga bisa ko nabung. Kurangin aja makan di luar. Kurangin beli ini-itu yang ga jelas. Nabung selama kuliah emang bisa banget asal kita hidup sederhana. Nah, kalo ujung-ujungnya harus hidup sederhana buat nabung, sama aja kayak nabung di Indonesia. Malah lebih enak di Indonesia; makan murah udah enak.

Pengen nyari jodoh bule
Yah… Ini sih.. ga usah disusulin ke negaranya juga kalau emang jodoh sih pasti ketemu. Ngapain susah-susah kuliah di luar negeri buat nyari jodoh yang belum tentu ketemunya di sana?

 


Jadi, menurut saya alasan apa pun yang bikin kamu memutuskan buat belajar di luar negeri itu sah sah aja. Tapi yang perlu diingat adalah, apapun alasannya, tujuan utama tetep satu: nyari ilmu. Jadi amat sangat perlu dipikirin juga apa kita mampu ngehadapin tekanan yang ada saat kuliah di luar negeri. Iya, tekanan. Banyak loh, tekanan buat belajar di luar negeri itu. Kendala yang saya temuin baik itu di Jepang maupun di Inggris itu utamanya ada dua: bahasa dan tingkat pemahaman.

Di Jepang ada kendala bahasa ya wajar lah ya, saya baru belajar bahasa Jepang tiga bulan sebelum pergi dan bahasa Inggris orang-orang Jepang kan biasanya Engrish, alias pronounce-nya nyesuaiin sama lidah mereka. Nah tapi ternyata di Inggris pun saya masih terkendala bahasa walaupun saya udah belajar Bahasa Inggris dari kelas 4 SD. Kendalanya ada di logat dan kecepatan ngomong. Aslinya orang Inggris ngomongnya cepet banget dan ga bisa diminta pelenan dikit. 🙁

Kendala ke-2, tingkat pemahaman. Jeleknya cara belajar mayoritas orang Indonesia menurut saya adalah kita terlalu terbiasa dengan contoh. Mau akhirnya jadi ngerti konsep karena contoh atau cuman mentok di ngapalin contoh, pemahaman konsep kita menurut saya jadi kalah sama pelajar di negara maju. Tapi mungkin ini saya aja yang mikir gitu loh ya. Tapi yang jelas, kalau belajar di luar negeri kita harus siap belajar mandiri. Gak bisa lagi minta contoh atau minta dijelasin yang super detail ke dosen ataupun pembimbing. Mereka lebih nekanin ke konsep dasar banget; itu pun kalau mereka mau ngasih waktu ngejelasin tambahan ke kita. Belum lagi masalah soal ujian kalau emang perlu ambil kelas. Soalnya ga seteknis yang biasa muncul di kuliah-kuliah waktu saya belajar di Indonesia maupun waktu saya ngajar di Indonesia. Kadang soalnya aja perlu dianalisa dulu apa artinya dan ga bisa tuh kita tanya “maksud soalnya gimana?”.

Jadi intinya, terserahlah alasan utama mau belajar di luar negeri itu apa.
Tapi better ask yourself: “Should I study abroad? Can I?”
Dan menurut saya bisa atau gaknya itu bukan masalah IPK bagus atau ga, tapi masalah sikap diri yang ga gampang nyerah dan mau usaha.

Posted in Uncategorized.

Leave a Reply