Beasiswa

Umumnya orang Indonesia lanjut kuliah itu, apalagi kalau di luar negeri, setelah dapet beasiswa.
Saya sendiri dapet beasiswa dari Kanazawa University nya waktu S2, dan beasiswa LPDP waktu S3.
Beberapa orang pernah saya denger ngeremehin dua beasiswa ini. “Itu kan gampang ya. Yang penting ke luar aja ya?”, katanya.
Saya paling males ngomentarin orang-orang yang nganggep remeh beasiswa tertentu, lebih parah lagi kalau nganggep remeh yang lanjutin sekolah tanpa beasiswa. Dapetin beasiswa, apapun itu, adalah sesuatu yang menurut saya wow. Sekolah tanpa beasiswa, itu jauh lebih wow. Hidup tanpa beasiswa itu, walaupun dia dibiayai sama orang tuanya, let say.. Tetep aja perjuangan hidupnya lebih parah daripada yang dapet beasiswa. Liat aja Pak Habibie, dia dulu ga dapet beasiswa kan, pas awal. Modal nekat, demi menggapai pendidikan yang lebih baik.

Beasiswa waktu S2 saya, yang dari Kanazawa University (KU), dulu bisa dibilang sepaket sama program S2 double degree-nya. Dulu saya ngambil double degree ITB-KU. Jadi tesnya emang cukup simple, disatuin sama tes masuk KU-nya. Ada tes tulis, dan tes wawancara. Karena saya dulu ambil jurusan Computational Science, tesnya meliputi Aljabar, Fisika Kuantum, dan Pemrograman. Di wawancaranya sendiri, saya cuman ditanya tentang kegiatan dan prestasi akademik waktu S1, termasuk disuruh ceritain tentang TA saya dulu. Ga lama kemudian, hasilnya keluar; ada yang lulus tanpa beasiswa, ada juga yang lulus dengan beasiswa. Untungnya saya masuk kategori ke-dua :). Nominal yang didapet dulu itu kecil, cuman JPY 70.ooo per bulan. Bandingin aja sama beasiswa LPDP yang kalo ga salah lebih dari JPY 150.000 per bulan. Tapi ya bersyukur aja lah. Toh saya masih bisa hidup dengan nyaman juga di Jepang, saat itu. Beasiswa itu menurut saya bukan masalah nominal, tapi komitmen 🙂

Nah, kalau buat beasiswa S3, saya ambil beasiswa yang sering dibilang mainstream (at least sama beberapa orang di sekitar saya). Tapi jujur, saya kaget banget pas ikutan proses seleksi beasiswa ini. Kayaknya orang-orang lebih heboh daripada ikutan proses seleksi pegawai Bank Indonesia. Saya dulu pernah ikutan seleksi pegawai BI, tapi cuman ampe tahap tes kesehatan aja sayangnya. Di situ para pelamar ampe punya thread sendiri di kaskus buat ngomongin gimana proses seleksinya, apa aja yang harus disiapin, ampe minta kisi-kisi pertanyaan waktu wawancara.
Nah, di proses seleksi LPDP, di balik layar itu para pelamar juga heboh. Parahnya, ampe pada latihan wawancara dan LGD. Jadi suka pada kumpul per regional gitu buat latihan wawancara dan LGD barengan. Dan informasi ini baru saya dapet di pagi dimana hari itu saya wawancara dan LGD sekaligus. Gimana ga bikin panik!? Saya ga nyiapin apapun; bahkan ada yang lupa dibawa dan harus minta tolong orang print-in file saya; tapi orang-orang malah udah berkali-kali ketemu buat latihan.

Otomatis saya langsung googling tentang wawancara sama LGD nya LPDP. Emang separah apa sih, ampe pada latihan gitu?
Ternyata… Banyak banget tips yang ada di internet buat proses seleksi ini. Waktu nulis essai harus gimana lah, waktu LGD itu kelompoknya harus gimana dan individunya harus gimana lah, waktu wawancara sikap kita dan jawaban kita harus gimana lah. Emang dasar saya ga suka belajar di detik akhir (kalo menit akhir atau jam akhir masih gapapa lah :D). Saya ga peduliin tips yang saya temuin.

Hasilnya? Saya lulus proses seleksinya ampe akhir.

Kiatnya? Satu aja : be myself.

Prinsip saya simple sih, kalau kita dapet sesuatu dengan berpura-pura jadi orang lain, nantinya kita keteteran sendiri karena nantinya harus berpura-pura jadi orang tersebut dalam jangka waktu yang lama.

Sama aja kayak seleksi kerja. Ngapain baca tips buat tes psikologi atau wawancara? Ga ada jawaban bener atau salah, ko. Adanya jawaban cocok atau ga. Kalau ga cocok dan mau dipaksain cocok, ya bakalan keteteran ke depannya.

Sama juga kayak pacaran. Kalau pacaran serius tapi jaim-jaiman, ga bakal ketauan dong cocok apa ga nya sifat kita sama si doi. Kalo ternyata yang versi jaimnya yang cocok, kita harus jaim terus ampe tua..?

Ga deh.

(… dan jadi ngelantur)

Ya pokoknya, beasiswa apapun yang diincer, itu ga masalah. Nothing to lose juga kan, nyoba banyak beasiswa. Tinggal liat kecocokan syarat dan term&condition kalau kita diterima nanti.

Buat yang mau nekat belajar tanpa beasiswa, sekolah sambil kerja bisa selalu jadi opsi juga. Sekolah di luar negeri mahal jadi ga yakin? Kalau sekolahnya mahal, gaji part-timer nya juga gede biasanya. Jadi harusnya aman-aman aja ko 🙂

Gitu aja deh, maaf ya kalau ga bermanfaat dan ngelantur ke mana-mana.
Maklum, ditulis di saat eneg baca banyak buku dan paper sambil nulis ringkasannya. 🙁

 

 

Posted in Uncategorized.

Leave a Reply